Binahong Hilangkan Loyo


Q&A : Binahong Hilangkan Loyo
Oleh : Prof Bambang Wirjatmadi MD MS MCN PhD, Spesialis Gizi


Dokter Bambang, saya seorang pria berumur 55 tahun. Saya bersyukur karena tubuh saya sehat-sehat saja sampai saat ini. Tidak ada diagnosis penyakit apa pun. Tapi, saya heran karena badan saya kok terasa loyo dan tidak bugar. Ada beberapa teman yang menganjurkan saya untuk minum daun binahong. Katanya, daun tersebut bisa dipakai untuk mengurangi loyo. Apakah itu tanaman binahong? Bagaimana cara meramunya hingga bisa dikonsumsi dengan aman? Khasiatnya untuk apa saja? Mohon penjelasan ya, Dok. Terima kasih atas jawabannya.


Sudarsono, Surabaya


Jawaban:


Pak Sudarsono, kalau memang Bapak sehat dan itu sudah dibuktikan dengan general checkup, mengonsumsi daun binahong memang baik. Walaupun belum terbukti secara empiris, tanaman tersebut diyakini mempunyai sejuta khasiat, termasuk mengurangi loyo yang Bapak rasakan itu. Khasiat dan kemanjurannya telah diakui oleh bangsa Eropa, Amerika Serikat, Korea, Taiwan, lebih-lebih Tiongkok.


Penelitian tentang binahong ini belum banyak dilakukan. Namun, dalam lingkup terbatas, binahong diketahui mengandung antioksidan tinggi dan berkhasiat sebagai antivirus yang cukup baik. Ada literatur yang menunjukkan bahwa tikus yang disuntik ekstrak binahong mempunyai tingkat daya tahan tubuh yang bagus. Ini dapat ditunjukkan dengan adanya agresivitas tikus yang energik serta tidak mudah sakit jika dibandingkan dengan tikus yang tidak disuntik.


Tanaman obat binahong tersebut tumbuhnya merambat dan sering digunakan sebagai gondola atau gapura yang melingkar di atas jalan taman. Tanaman itu tumbuhnya liar. Batangnya panjang dan tidak berkayu serta sangat lemah. Bentuknya bulat, lunak, bercabang, serta merayap dan melilit pada tonggak atau para-para. Batang yang merayap di atas tanah akan mengeluarkan akar. Daun tunggal bertangkai, letak berseling, dan berbentuk jantung. Buahnya bulat, berdiameter 4-7 mm, warnanya hijau saat masih muda dan warnanya menjadi ungu setelah masak.


Ada yang mengatakan bahwa tanaman itu berasal dari Korea. Tanaman tersebut memang dapat tumbuh baik dalam lingkungan yang dingin dan lembap. Ada yang mengatakan bahwa tanaman obat ini sering disebut dengan gendola (Basella rubra Linn). Namun, jangan sampai salah. Tanaman binahong sebenarnya mempunyai ciri khas, yaitu batangnya berwarna merah keunguan dan membentuk daun tunggal berbentuk jantung. Nama ilmiahnya adalah Auderra cordifolia. Sedangkan gendola (Basella rubra Linn) batangnya diselimuti warna hijau tua. Memang, dua jenis tanaman tersebut mempunyai kemiripan karena berasal dari familia yang sama, yaitu Basellaceae.


Seluruh bagian tanaman binahong ini sangat berkhasiat. Mulai akar (umbi), batang, sampai daunnya dapat dimanfaatkan untuk mengatasi berbagai gangguan kesehatan. Daun binahong dapat dikonsumsi langsung sebagai lalapan. Sebagai lalapan, binahong sangat baik untuk penambah stamina serta mencegah stroke dan asam urat. Daun dan batangnya dapat juga ditumbuk halus, kemudian dioleskan pada bagian yang sakit. Bahan ini dapat menyembuhkan memar karena terpukul, kena api, pegal linu, nyeri urat, dan menghaluskan kulit. Untuk pemakaian dalam, ambil umbi binahong secukupnya. Cuci bersih, lalu direbus. Saring airnya dan minum 2-3 kali per hari untuk menyembuhkan luka bekas operasi, mag, dan tifus. Atau, akarnya dicuci, lalu dikeringkan dan dimasukkan ke dalam kapsul, kemudian diminum tiga kali sehari untuk mnyembuhkan penyakit yang sama. Selain itu, umbi yang direbus bersama daun sirih dan temulawak dengan perbandingan 7, 9, 13 dapat dipakai untuk penyembuhan pembengkakan jantung, pembengkakan hati, kencing manis, kerusakan ginjal, dan radang usus besar. Untuk penyakit yang sama, penderita bisa juga meminum rebusan akar dan batang binahong. Caranya, segenggam akar dan batang binahong direbus dalam tiga gelas air sampai tersisa setengahnya, lalu diminum.


Untuk stamina, Bapak cukup mengonsumsi selembar daun yang direbus dalam 1-2 gelas air setiap hari. Untuk mengatasi kelemahan laki-laki, ambil getah binahong, lalu oleskan pada penis (alat kelamin laki-laki). Diamkan beberapa saat, lalu lakukan senggama dengan istri. Atau, bisa juga dilakukan dengan merebus daun binahong 3-10 lembar setiap hari dan dicampur dengan kencur (tiga gelas menjadi 1 gelas) dan madu, dan diminum setiap malam selama seminggu. Selain khasiat di atas, binahong masih mempunyai banyak khasiat lainnya. Misalnya, mengobati sariawan, pusing-pusing, sakit perut, melancarkan buang air besar, dan lain-lain. Semoga membantu.


ref: http://www.jawapos.co.id/evergreen/index.php?act=detail&nid=44433

4 komentar:

bromo tanjung pondok tani mengatakan...

bibit BINAHONG MERAH gratis
Butuh bibit binahong gratis, di tempat kami tumbuh tanaman binahong merah yg dulunya ditanam, sekarang merambat ke atap kandang, cara menanamnya sangat mudah cukup stek batang atau deder umbi nya yg menempel di batang2 tanaman
Kalau ada yg butuh bibit binahong stek atau umbinya silahkan ambil di Tosari pasuruan,
alamat :
Bromo Tanjung Pondok Tani (HOMESTAY)
Dukuh Tanjung, Desa Baledono, Kecamatan Tosari,Kabupaten Pasuruan
Tlp /sms: * 081385458993-081553258296 (Dudick) *
Dicapai dengan rute Pasuruan – Warungdowo – Ranggeh – Pasrepan – Puspo – Tanjung Km 95 pos jaga doreng.- (Baledono – Tosari)

BigBro mengatakan...

hati-hati, bambang wirjatmadi dokter cabul

rosid Sumi mengatakan...

saya tambahkan ya..;
atau yng lebih dekat ke Bintaro ciputat dan sekitarnya,...
silahkan kerumah saya :
ROSID./SUMIYATI.
Jl. Unta Raya No.18 Rt.003/06
Pondok Ranji, Ciputat Timur
Tangsel,..
rute angkot :
dr. Pamulang angkot putih D26 jurusan plasa bintaro pp.
turun di kamp.pladen,..
masjid Biturrohim,..dekat Bintaro Park 2,
telp. 021-7343062.

rosid Sumi mengatakan...

atau buat yang disekitar Ciputat,Bintaro dan sekitarnya boleh kerumah saya,
ROSID/SUMIYATI
KAMPUNG PELADEN BINTARO
JL. UNTA RAYA NO.18, RT.003/06
PONDOK RANJI, CIPUTAT TIMUR
TANGSEL...
Rute Angkot..
D26- Pamulang-Bintaro Plasa PP
turun di Masjid Baiturrohim,..dekat Komplek Bintaro Park 2,.
telp. 021-7343062